-->

Jokowi: Jangan Merasa Paling Benar dan Memaksakan Kehendak

Publish: Redaksi ----

INDRAGIRIPOS.COM - Dalam pidatonya di sidang pari purna MPR/DPR, Jumat (14/8) Presiden Jokowi menyinggung soal kebebasan dalam demokrasi. Dimana kebebasa itu harus menghargai hak orang lain. 

Dalam sidang tahunan MPR/DPR tersebut, Jokowi mengingatkan, demokrasi harus menghargai hak orang lain.

"Demokrasi memang menjamin kebebasan namun kebebasan yang menghargai hak orang lain," ujar Jokowi di Gedung Kura Kura, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat dilansir dari kumparan.

Selain itu, Jokowi juga menyebut demokrasi artinya tidak ada satu pun orang yang merasa paling benar dan memaksakan kehendak, sementara orang lain tidak benar.

"Semua yang merasa paling benar dan memaksakan kehendak, itu hal yang biasanya tidak benar," lanjut dia.

Jokowi mengaku bersyukur bahwa mayoritas rakyat Indonesia menjunjung tinggi kebersamaan dan persatuan, penuh toleransi dan saling peduli, sehingga masa-masa sulit sekarang ini bisa ditangani dengan baik.

Namun, ia mengingatkan agar seluruh rakyat Indonesia terus bekerja keras dan cepat agar bisa segera keluar dari krisis kesehatan dan ekonomi yang terjadi saat ini.

"Pola pikir dan etos kerja kita harus berubah. Fleksibilitas, kecepatan, dan ketepatan sangat dibutuhkan. Efisiensi, kolaborasi, dan penggunaan teknologi harus diprioritaskan. Kedisiplinan nasional dan produktivitas nasional harus ditingkatkan," tutup Jokowi.***
Share:

Read Also:

Share:
Komentar

Berita Terkini