Wapres Pastikan Uang Jemaah Haji Tidak Akan Hilang Meski Gagal Berangkat Tahun Ini

Publish: Redaksi ----

INDRAGIRIPOS.COM - Pemerintah gagal memberangkatkan calon jemaah haji tahun ini ke Arab Saudi dengan alasan adanya wabah pandemi corona. Meski gagal berangkat tahun ini pemerintah memastikan slot keberangkatan jemaah tidak akan hilang. 

Wakil Presiden (Wapres)  Ma'ruf Amin memastikan uang jemaah tidak akan hilang meski pada tahun ini pemerintah membatalkan pemberangkatan haji 2020 karena pandemi virus corona (Covid-19). 

Pembatalan keberangkatan jemaah haji sudah melalui berbagai pertimbangan, maka dari itu tahun depan jemaah haji yang tahun ini gagal berangkat akan mempunyai jatah sama. 

"Soal dana atau subsidi dari pengelolaan dana haji, itu memang sudah diatur dan merupakan bagian yang sudah menjadi hak daripada (calon) jemaah haji itu. Jadi tidak akan hilang. Dan ketika diundur tahun depan, mereka akan memperoleh haknya lagi," katanya dalam telekonferensi pers dari Jakarta, Senin (8/6/2020).

Ma'ruf juga mengatakan Pemerintah mempersilakan calon jemaah yang ingin menarik dana tabungan haji. Sementara calon jemaah yang tidak ingin menarik dananya, uang tersebut akan dikelola oleh Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH).

"Kalau dia mau menarik, ya itu saya kira hak jemaah, tapi kalau tidak menarik, dana itu akan dikelola oleh lembaga yang sudah ditunjuk oleh undang-undang yang memang sudah diberi kewenangan untuk mengelola dananya jemaah itu," ujarnya dilansir dari inew.id.

Pembatalan keberangkatan calon jamaah haji tahun ini, Ma'ruf mengungkapkan, diputuskan karena alasan keselamatan, baik untuk calon jemaah maupun masyarakat Indonesia pada umumnya. Pembatalan keberangkatan calon jamaah haji kali ini bukanlah yang pertama.

Ma'ruf mengatakan pembatalan pernah terjadi karena alasan keamanan akibat adanya perang. "Ini memang terpaksa mundur karena tidak bisa berangkat karena ada alasan-alasan. Dulu pernah juga (batal) karena alasan keamanan, terjadi perang. Itu juga tidak ada pemberangkatan jamaah haji," katanya.

Selain itu, faktor keamanan dalam perjalanan juga menjadi pertimbangan Pemerintah untuk membatalkan keberangkatan jamaah haji di tengah pandemi Covid-19. Menurut Ma'ruf, perjalanan para jamaah menuju Tanah Suci dan kembali lagi ke Indonesia memiliki risiko tinggi terhadap penularan Covid-19.
Share:

Read Also:

Share:
Komentar

Berita Terkini