-->

Penuh Penderitaan, Gadis Cantik Asal Riau Dicabuli Ayah Tiri Selama 6 Tahun

Publish: Redaksi ----

INDRAGIRIPOS.COM - Betapa tragis nasib yang dialami  RK (18) gadis cantik asal Pelalawan Riau, dia menjadi korban pelampiasan seorang ayah tiri bahkan tak hanya sekali. Dia dicabuli berkali-kali hingga tak terhitung lagi. 

RK diancam jika memberitahukan ke orang lain akan dibunuh dan ibu kandung korban akan disiksa. Selama 6 tahun RK jadi pelampiasan nafsu bejat sang ayah tiri. 

Seakan ketagihan Ayah tiri bernama Ad (40) warga Desa Air Terjun Kecamatan Bandar Petalangan, Pelalawan, Riau terus saja menyetubuhi anak tirinya itu selama 6 tahun. Mulai dari Rk duduk dibangu sekolah kelas 1 SMP hingga dia tamat SMA. 

Kejadian ini terungkap setelah AD (40) diringkus polisi Senin (15/05/2020) berdasarkan laporan korban RK (18) yang merupakan anak tirinya. 

"Seorang pelaku cabul telah ditangkap, pelaku berinisial AD (40) menyetubuhi anak tirinya RK (18)   selama enam tahun lamanya. Bahkan sejak RK berusia 13 tahun dan masih duduk di bangku kelas l Sekolah Menengah Pertama (SMP) sampai korban menamatkan Sekolah Menengah Atas (SMA)," ujar Kapolres Pelalawan AKBP Indra Wijatmiko SIK , melalui Kasubbag Humas Polres Pelalawan, Iptu Edy Haryanto SH, Selasa (16/06/2020).

Dijelaskan Edy secara rinci, bahwa Pelaku tercatat sebagai warga Desa Air Terjun Kecamatan Bandar Petalangan, Pelalawan. Ad menikahi seorang janda yang sudah mempunyai anak perempuan.  Setelah menikah Ad rupanya kepincut juga drngan kecantikan anak tirinya. 

AD bukannya menjaga dan mendidik RK sebagai anaknya, tapi malah menyetubuhinya berulang-ulang selama enam tahun.

"Korban memilih melaporkan perilaku ayah tirinya ke Polsek Bunut karena tidak tahan lagi atas perilaku ayah tirinya," kata Edy.

Pelaku dijerat dengan tindak pidana persetubuhan terhadap anak dibawah umum pada Pasal 81 Undang-undang RI Nomor 17 tahun 2016 tentang perubahan atas UU nomor 23 tabun 2002 tentang perlindungan anak. 

Hukuman penjara bertahun-tahun menunggu AD dalam proses hukum ini. Tempat Kejadian Perkara (TKP) persetubuhan yang berulang-ulang ini dilakukan tersangka di rumahnya tepatnya di kamar korban di Desa Air Terjun Kecamatan Bandar Petalangan, Pelalawan.
Awal terungkap kelakuan ayah bejat itu, pada Kamis (11/06/2020) pekan lalu.

Saat itu korban sedang tidur di dalam kamarnya dan tiba-tiba terbangun karena ia merasa ada orang yang menindih tubuhnya, Ia melihat AD.
Perbuatan bejat itu pun dilakukan pelaku untuk kesekian kalinya.

Setelah melampiaskan nafsu iblisnya, AD meninggalkan anak tirinya itu begitu saja di dalam kamar. Karena tak tahan lagi dengan aksi mesum ayah tirinya itu, korban RK menghubungi kakaknya RP melalui sambungan telepon dan menceritakan semua perbuatan AD kepada dirinya.

Menurut pengakuan korban kepada kakaknya, dirinya menjadi pelampiasan nafsu ayah tirinya bukan hanya sekali itu saja. Bahkan sudah berulang-ulang selama enam tahun lamanya.
Pertama kali pada tahun 2015 dan saat itu dirinya masih berumur 13 tahun dan duduk di bangku kelas l SMP.

Korban selalu berontak ketika hendak disetubuhi ayah tirinya, tapi karena kalah tenaga ia pun tak bisa melawan lagi.
"Pelaku selalu mengancam akan membunuh korban dan menyakiti ibunya jika berani melaporkan perbuatannya ke orang lain," tambah Edy .

Setelah Polsek Bunut menerima laporan korban, tim Opsnal yang diperintahkan Kapolsek Bunut AKP Rokhani mencari keberadaan AD.

Saat polisi mendatangani rumahnya, pelaku tidak berada di tempat. Petugas memburu AD di tempat yang biasa ditongkronginya hingga ditemukan di sebuah warung di Simpang Rawang Empat Desa Kuala Semundam, Bandar Petalangan sekitar pukul 23.00 wib.

"Pelaku mengakui semua perbuatannya terhadap putri tirinya itu selama enam tahun," beber Ipu Edy.

Menurut pengakuan pelaku, ia tega menyetubuhi putri tirinya karena ia sayang kepada korban RK. AD juga merasa tidak puas bila berhubungan intim dengan istrinya atau ibu kandung korban. (***)
Share:

Read Also:

Share:
Komentar

Berita Terkini